Monday, December 3, 2012

Menang - Kalah Dalam Sepakbola Itu (Tidak) Sama


Sumber gambar : Google

Para pecinta sepakbola pasti sering menyebut kata-kata, “Menang kalah dalam suatu pertandingan sepakbola itu sama saja.” Mungkin kalimat tadi ada benarnya juga. Dulu, gue juga sering ngomong kaya gitu ke teman-teman. Apalagi kalo abis taruhan bola dan tim jagoan gue menang. Sebenarnya, memang agak tipis perbedaan antara berkata bijak dan sedikit ngeledek.

Tapi seiring bertambah dewasanya gue, rasanya kalimat, “Menang ataupun kalah dalam suatu pertandingan sepakbola itu sama saja” juga udah berubah jadi, “Menang ataupun kalah dalam suatu pertandingan sepakbola itu (tidak) sama.” Apalagi kalo kita taruhan bola – kalah – harus utang sana sini – buat – bayar.

Sejujurnya gue ga terlalu suka dengan sepakbola. Jadi gue ga pernah taruhan bola. Gimana mau taruhan kalo gue ga punya tim jagoan dan ga ngerti mana tim yang jago dan mana yang ga jago. Seandainyapun gue suka dengan sepakbola, gue ga mau taruhan. Karena taruhan itu dosa dan dilarang oleh Allah SWT. Kecuali kalo udah pasti menang, mungkin dosanya akan dikurangin sedikit. Mungkin lho, ya. Berarti belum pasti.

Ngomongin soal tim yang kalah dan menang dalam sepakbola, kalian suka merhatiin ga sih beberapa hal menarik untuk dikomentarin yang terjadi di menit-menit akhir suatu pertandingan?

Mungkin ada banyak banget. Dibawah ini ada beberapa hasil pantauan gue selama pengalaman gue nonton bola di TV. Iya di TV, kan gue ga terlalu suka sepakbola, jadi buat apa nonton langsung ke stadion. Apalagi sampe keluar negeri.

Tim Yang Menang

1. Suporter
Para supporter nyanyi lebih keras. Apalagi kalo menit terakhir udah tiba. Mereka masih kuat ngibarin bendera sampai pertandingan selesai.

2. Pelanggaran
Tim yang udah menang, jarang banget bikin pelanggaran. Kalo musuhnya jatuh, maka dia akan membantu untuk berdiri. Nah, sekalinya dia kena pelanggaran, dia bakal guling-gulingan di lapangan sekalian ngulur waktu. Hebatnya, dia bakal bisa berdiri sendiri. Hebat, kan udah mau menang.

3. Kiper
Kiper paling suka buang-buang waktu kalo ngerasa tim-nya udah menang. Sok-sok mancing pemain lawan buat ngerebut. Kalo musuhnya udah deket, bolanya langsung diambil. Gue paling sebel nih sama tipe kipper yang kaya begini.

4. Pelatih
Duduk nyantai di bangku pelatih. Mukanya ga tegang, ga marah-marah. Kalaupun dia berdiri, ga berisik di pinggir lapangan.

5. Pemain Cadangan
Bergandengan tangan di pinggir lapangan bersiap nyambut teman-teman yang masih di lapangan.


Tim Yang Kalah

1. Suporter
Suara nyanyian ga kedengeran. Mukannya pada sedih. Ga sedikit juga yang nangis. Ga ada bendera yang dikibarin, udah pada lemes. Sebagian ada yang rusuh, sebagian lagi jalan keluar stadion sambil nunduk.

2. Pelanggaran
Tim yang kalah, panik dan sering bikin pelanggaran. Kalo musuhnya jatuh, langsung ditinggal gitu aja. Giliran dia yang dilanggar, pura-pura cidera parah biar musuhnya dapet kartu.

3. Kiper
Ga ada istilah sok mancing pemain lawan buat ngerebut. Bola yang dateng langsung dilibas ke tengah lapangan.

4. Pelatih
Berdiri di pinggir lapangan sambil ngasih instruksi teriak-teriak. Bolak-balik sambil marah-marah. Jangan lupa coach, ngunyah permen karet.

5. Pemain Cadangan
Duduk, nyender, nunduk sambil buka sepatu.

Yang menang, ya menang! Yang kalah, ya kalah! Ga ada istilah menang-kalah sama aja! Tapi, menang atau kalah, bolanya tetap bundar!

Krisna Pratama
@milikpribumi
milikpribumi[at]gmail[dot]com

2 comments: